Mahasiswi Cantik di Mojokerto Bunuh Diri di Makam Sang Ayah, Oknum Polisi Terancam Dipecat dan Dijerat Pasal Aborsi

56

LOGIKANEWS.COM – Seorang oknum polisi berinisial RB, anggota Polres Pasuruan berpangkat Bripda, Jawa Timur, diduga terlibat dalam kasus bunuh diri kekasihnya berinisial NWR (23).

Jasad mahasiswi itu ditemukan warga di makam sang ayah di tempat pemakaman umum (TPU) Desa Japan, Kecamatan Sooko, Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur, Kamis (2/12).

Aborsi dua kali

Dari hasil penyelidikan, RB yang menjalin hubungan asmara dengan korban diduga telah melakukan aborsi sebanyak dua kali, yaitu di bulan Maret 2020 dan Agustus 2021.

RB akhirnya ditetapkan sebagai tersangka tindak pidana aborsi atau pasal pasal 348 KUHP juncto pasal 55 KUHP dengan ancaman 5 tahun penjara.

“Keduanya lalu sepakat menggunggurkan kandungan saat 2 kali hamil tersebut. Pertama saat usia kandungan masih hitungan minggu, dan kedua berusia 4 bulan,” jelas Wakapolda Jawa Timur Brigjen Slamet Hadi Supraptoyo dilansir dari Kompas.com.

Terancam dipecat

Sementara itu, kata Wakapolda Jatim, RB juga terancam dipecat karena dianggap melanggar melanggar ketentuan yang sudah diatur di kepolisian yaitu Perkap nomor 14 tahun 2011 tentang kode etik Pasal 7 dan 11.

“Ini sudah memenuhi unsur, hukuman terberatnya adalah Pemberhentian Dengan Tidak Hormat (PTDH). Ini hukuman terberat,” terangnya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Sabtu (4/12/2021) malam.

Seperti diberitakan sebelumnya, nama RB muncul setelah polisi mendalami kasus kematian NWR.

Polisi mendapat informasi bahwa sebelum meninggal, RB dan korban telah beberapa kali berhubungan badan layaknya suami isteri di sejumlah lokasi.

Selain itu, salah satu teman NWR mengungkap jika NWR sedang memiliki masalah asmara dengan RB. Kasus RB ini sempat viral di media sosial. (*)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More